Anak Itik nak hidup biasa-biasa je..?


Assalamu'alaikum dan hai..

Keadaan dimana Anak Itik sibuk meroti.

Sudah 2 buln aku mengusahakn perniagaan sendiri. Alhamdulillah sudah lama aku bkerja keras akhirnya nmpaklah sedikit kemajuan pada diri ni. Sambil duduk, sambil menunggu roti2 kembang sebelum dibakar. Aku pun mengimbas kenangan lama..

Sebelum ini Anak Itik(Ai) dan kekawan di tempat kerja bakery pernah membuat beberapa perbincangan. Dengan wajah masing-masing yang serius kami memulakan bicara. diantara isu yang timbul ialah 'Apa yang kita akan jadi pada masa depan?, takkan nak hidup mengkuli dan memperhambakan diri sepanjang hayat kat sini kot !!' Munah memulakan luahan bicaranya kepada rakan-rakan sekerja.

Ya itulah antara kata-kata perbincangan yang bernada marah dari pekerja sebuah kedai bakery. Biasanya kejadian ini berlaku setiap kali setelah bertekak dengan bos kerana ketidakpuasan hati pekerja-pekerja disitu dalam sesuatu perkara.

Perbincangan diantara pekerja-pekerja yang kesemuanya wanita itu meleret-leret berpanjangan sehingga ke tajuk 'Nak jadi kaya'. Tak sah kalau hanya seorang dua sahaja yang berbicara. Setelah beberapa pekerja menyatakan pandangan.. tibalah giliran Ai untuk meluahkan kata-kata. Mata masing-masing tertumpu kepada Ai. Ai turut menumpukan matanya kepada mata-mata yang memandang. Dengan lafaz bismillah, Ai berbicara..

"Sy taknak jadi kaya, cukuplah dengan hidup bersederhana. Macam yang kamu semua tahu, mula-mula sy masuk keje kat sini, niat sy nak belajar pastri dan nak bukak bisnes suatu hari nanti. Tapi sy nak buka bisnes yang sederhana je, cukuplah ada 3, 4 orang customer tetap. Janji sy dapat hidup yang mana tak perlu berhutang kalu nak beli barangan letrik. Sy nk rezeki sy berkat, bkerja dan mengumpul pahala akhirat. Iya itu pun dah memadai..." dan bla..bla..

Teserlah kesederhanaannya cita-cita Ai. Ai seorang pelajar lulusan dip pengajian perniagaan cumalah seorang gadis bujang dikalangan makcik-makcik yang bekerja di situ. Kerana telah 2 tahun lamanya Ai bersahabat bersama makcik-makcik, diri dan pemikiran Ai pun bertambah matang.

...
Namun semua yang dipikirkan aku berkenaan kesederhanaan itu best, telah menjadi kacau bilau sewaktu aku menstalk beberapa jutawan muda yang kaya raya dengan usaha menjual produk kecantikan dan kesihatan. Sesungguhnya aku mengakui cemburu dengan segala aset2 mewah seperti rumah, kereta dan sebagainya yang mampu mereka miliki..

Sekian..

haaa... da lama anak itik tak berblogging.



Assalamu'alaikum. Taqabbalallahu minna wa minka.

Sepanjang aku lupakan sekejap dunia blogging, dah macam² perkara yang berlaku dalam hidup aku nih. Ingin pula rasanya aku curahkan semula pada blog anak itik comot, tapi nak imbas satu² memori merupakan satu hal yang menyusahkan. maka lantak engkau lah (ditujukan kepada memori)

2015 raya aidilfitri hari ke-3. Entah kenapa aku teringat balik yang aku pernah punyai sebuah blog. Aku login dan baca semula beberapa cerita dan perkara² yang aku telah curahkan. Dengan tiada sifat malunya aku simpulkan, yang blog aku sangat hambar. Apa² pun dongibab!

baiklah, oleh kerana sekarang aku rasa agak teruja untuk menaip sesuatu di sini lagi. tanpa berfikir panjang, hendak aku kongsikan berkenaan 'Hal² hidup Anak Itik kini'. Dibawah aku senaraikan dalam bentuk point² kerana mahu tampak kemas.

• aku pernah post pasal laptop aku yang rosak. laptop aku yang rosak,  masih tidak berganti.

• aku pernah hebahkan yang salah satu cita² aku ingin menjadi pelukis komik, namun sekarang aku sudah tinggalkan usaha nak melukis komik lagi, babai cita².

• masih berusaha untuk naikkan berat badan. sekarang aku banyakkan minum susu. bayi membesar dengan minum susu... kenapa tidak aku

• dah lama aku tak naik ktm, sekarang tempat kerja aku dekat je dengan rumah.

• umur aku tahun 2015 nih dah 24 thn, dan harta aku yang paling mahal ialah scooter. Aku perasan yang rezeki aku agak merangkak. salah sendiri sebab kurang berdoa. Apa² pun aku bersyukur dan bahagia.

ok itu je.. *sudah puas hati

disebabkan sekarang kita umat islam sedang menyambut hari raya, aku juga tak mahu lepaskan peluang untuk berbicara sedikit berkenaan isu raya yang timbul. aku dok perati je anak² muda yang datang menziarah rumah sanak saudara, mereka dilihat asyik dan leka menghadap cellphone masing². Aku menepuk bahu salah seorang budak lalu menggosok² belakang badannya. aku senyum dan memulakan bicara... "dik pernah main congkak? kenal tak batu seremban?".... budak² lain yang duduk berdekatan mula menyampuk. berbual dan terus berbual bersama. diakhir bicara salah seorang budak menanyakan sesuatu yang membuatkan aku berasa awkward. "akak pernah cuba masuk ujibakat rajalawak?" ...

Tercabar!

27 Feb,
Malam tadi tetiba ada seorang pelajar perempuan ni suruh aku search google image berkaitan 'Gadis Piano'. Bila aku tanya kenapa, katanya ada muka dia disitu. Sambungnya lagi Gadis Piano tu sebenarnya ialah tajuk sebuah novel. Hasil karya beliau sewaktu tingkatan 1 dahulu. Aku yang dari tadi hanya mendengar dengan mata yang berkaca-kaca, mula membuka cerita yang aku pun berminat untuk menghasilkan sebuah novel grafik! Beberapa cerita sudah ditulis dan gambaran wataknya telah dilukis, tapi belum sampai pertengahan cerita dah mengalah! Boleh dikatakan semua cerita yang berlegar kat kepala hotak aku ni cuma 30% sahaja yang mampu aku curahkan di atas kertas/ microsoft word. Malas, bz... membuatkan cita-cita aku untuk menjadi penulis hanya tinggal angan-angan! Adik terima kasih ye.. Nampaknya sudah ada semangat untuk kembali berkarya. Hahaha.

berusaha untuk menghasilkan novel grafik adalah impian yang sudah lama terbuku.